Pertama: Facial di Natasha

Hari ini aku ketemu Hani. Temenku ini sangat ngangenin, bicaranya pelit, senyumnya pelit, tapi baik banget.
Agenda ketemuan hari ini adalah jalan2 ke RS, mengenang masa-masa dokter muda. Setelah puas nampang di sana, akhirnya qt silaturahim ke senior, mbak sofi. Kangen ngumpul2 seperti dulu kuliah. Dan rumah mbak sofi saksinya. Saat2 internship kaya gini, qt juga perlu ketemu sama temen2 yang kalo qt ketemu sama mereka, jadi inget Allah.

Then, qt menuju galaxy mall buat mengisi perut, eh..muter balik menuju Natasha. Ini akibat paksaanku ke Hani buat nyobain Natasha. Dear perut..sabar yaa. Nyampe di Natasha Kertajaya, qt kaya orang bego nyariin petugas tempat nanya. Bukannya gak ada petugas disana, tapi para petugasnya ndak ramah sama sekali. Itu kali pertama qt kesana, wajar kan kalo ndak tahu what to do? Akhirnya qt nyamperin meja customer service. Beberapa menit kemudian mbak nyamperin qt, dengan senyum minimal, nyodorin form buat diisi. Mau ke dokter dulu? Tanyanya. Qt si males sebenernya. Buat apa? Paling dikasi advis produk Natasha yg cocok. Bener kan..setelah difoto muka close up, nunggu hampir sejam, terus qt menuju ruang dokter. Disana dokternya ngliatin foto qt sampe pori2 muka qt ketahuan jumlahnya. Sang dokter cuma jelasin tipe wajah qt apa trus produk yg sesuai apa. Ini lo namanya product oriented, not patient oriented. Selesai dari dokter, qt nunggu lagi. Terus qt dipanggil ke customer service dijelasin kalo sama dokternya, aku dsarankan facial detoks seharga 250rb, trus Hani disuruh facial brightening seharga 350rb. Ziiiing..I felt amazed. Mahalnyooo.. Nggak, qt mau facial yg biasa aja. Muka si petugas tambah gak enak aje. Qt dicuekin pula. Dia masih mondar-mandir ngurus hal yang qt g ngerti. Tapi qt sudah hilang simpati. Pelayanannya kok gini sih..enggak banget deh.

Nunggu lagi, akhirnya qt dipanggil buat masuk ke treatment room oleh terapis. Kesannya sama, sang terapis minim senyum. Dia ngasi qt kemben. Qt agak shock. Emang facial butuh kemben ya? Hadoooh.. risih! Si mbak yg minim senyum tadi akhirnya jadi terapisnya hani. Kalo aku, Alhamdulillah, terapisku lebih komunikatif.

Pas di tengah2 facial, mbaknya nanya, apa alisku mau dirapiin?
Maksudnya?
Ya..alisnya dicabut biar rapi
Enggaaaak..
Oh iya, kenapa mbak, nggak biasa ya?
Aku diem (Bukan nggak biasa mbak, tp buat apa, nambah dosa..iya)

Naah..akhirnya aku tahu kalo gunanya kemben itu adalah untuk memudahkan memijat area bahu dan bagian atas dada.
Taraa..selesai. Meski jam mulai facialnya sama, selesainya beda tergantung banyaknya komedo. Kalo komedonya banyak, ya bersihinnya jadi lama. Setelah itu qt bayar di kasir. Biaya facial biasa adalah 95rb. Muka qt jadi bentol2 dan memerah. Kalo kata temen2 yg biasa facial, itu adl konsekuensi biasa pascafacial. Hhhh..nggak tahu deh nasib mukaku besok gimana. Sepertinya aku ndak mau ke Natasha lagi deh. Bukan karena facialnya sakit, tapi karena pelayanannya yang minim senyum. Lagian, sayang2 uang deh, kalo ndak facial, ndak bakal kena sakit juga kan? 😀

Advertisements

One thought on “Pertama: Facial di Natasha

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s